Rintihan tangisan jeritan air mata di Oktober terbayar sudah dengan senyuman, kasih dan cinta di November ceria. Ouggh… terima kasih November. Sipengobat Oktober yang perih dengan rasa manis, sangat manis,. Allah swt bener-bene rgak bakalan biarin hambaNya merintih keperihan tanpa memberikan hikmah yang begitu besar bagi HambaNya.

Puas??bener2 puas sih mungkin nga, secara mesti diakuin manusia mana sih yang puas dengan setiap hal yang mereka terima, pasti ingin lebih dan lebih. Cuma menjadi manusia yang pandai untuk bersyukur dalam tiap hal yang didapat itu mesti ada disetiap orang… “Wajib gan”..hoho..

Gimana ceritanya November menjadi obat yang manis bagi Oktober yang Pahit? Oktober bulan yang bener-bener “Full pressure” yah, penuh akan tekanan. Untuk menjadi seorang ketupel dalam acara kegiatan Dies Natalis dari jurusan saya membuat kepala ruwet, salto=salto, jungkir balik dan lain sebagainya. Menjadikan kedua bola mata kayak bola pingpong, menjadi hati berasa bengkak, menjadi otak berasa lemot, hidung mampet, menjadi miskin seketika *miskin pulsa, miskin kalimat*..

Acara yang dilaksanakan tanggal 30 Oktober 2011 akhirnya berlangsung sukses dengan hasil yang memuaskan. Kembali lagi, selama oktober bener-bener njot-njotan nyari dana sana-sini, *ketupel menjabat juga danus*, ngos-ngosan ngurus acara *menjabat juga sebagai sie.acara*, jerit-jeritan nyari alat2 perlengkapan *ini bisa dijawab sendiri lah ya menjabat sebagai apa*.. Okeh,tetap nikmatin rasanya menjadi ketupel yang gak ada nikmat-nikmatnya.. hhahaa..

Tapi, masih akan terus bersyukur, gimana ngak?? titik terang berada di ide brilian dengan konsultasi pada sang uni. *panggilan kakak perempuan minang*, dengan menanyakan relasi nasabahnya untuk dijadikan sebagai donatur dengan berbekal kedeketan salah satu teman dengan anak sang sponsor dari acara tersebut. Alhasil ngucurlah si dana segar itu.. hehe.. Fine, setelah ngucur dana.. (ya namanya duit, duit itu penentu acara apakah bisa berjalan ato gak),, sampai di Hari H acara, namanya “Dentistry Fair”. Acara berlangsung sukses, acara diliput dengan salah satu media elektronik dan berhasil memberikan manfaat kepada pengunjung acara, dan subhannallah masih banyak rexeki lain yang diberikan ama Allah swt untuk sang ketupel.Makasih Allah swt.. :*

Lanjut dengan awal November yang emang udah dikasih tau ama Ortu kalo bulan November sang Abang bakal menikah dengan 3 rangkaian acara, 1. akad Nikah, 2. Resepsi ditempat pengantin wanita. 3. Resepsi ditempat pengantin Pria (Rumah Saya).. Itu berarti bakal pulang untuk menghadiiri acara tersebut. Ternyata emang bener, manusia bisa buat rencana, tapi hanya Allah swt yang menentukan dari 3 rangkaian acara pernikahan abang cian (Algusrinof S.T)hanya 1 rangkaian yang gak bisa aku hadiri. “Acara Ijab Qabul” yang jantungnya acara pernikahan. Tapi apa mau dikata, cita-cita emang menuntuk ku untuk berani mengambil resiko untuk tidak ada disamping sang abang. Ternyata nikmat November gak cuma nyampe disitu aja, Awal minggu November adalah lebran qurban, dimana itu adalah waktunya mudik. Ternyata lagi2 “manusia cuma bisa berencana, allah swt yang menentukan”.. diperjalanan menuju rumah, ternyata jalanan macet parah sampe 40 km dijalan lintas yang disekelilingnya hanya hutan. Sedih, faktany sholat ID gak bisa ngumpul dengan keluarga yang bener2 dikejar. Lepas dari itu Allah swt punya hadiah lain buat aku. Dengan adanya ibur “Opening Ceremony” dari sea games 26 di Palembang selama 2 hari perkuliahan diliburkan, dan ternyata kerinduan orang tua lebih besar dari kerinduan ku. Niat tidak ingin pulang, akan tetapi “mama” nelpon dengan ngomong “untuk pulang sekarang juga, Pagi dihari libur”. OKeh berhubung emang sang mama yang langsung minta, siang itu juga langsung “caw” pulang kerumah, jarka tempuh lebih kurang 6 jam kayaknya emang gak bakal ada rasanya. hehe.. kali ini acaranya dirumah adalah cukuran dan aqiqah sang pangeran keponakan aku yang berumur 2 bulan “Dhaniswara Abhimanyu Al Rasyid”..

Dhaniswara Abhimanyu Al Rasyid
Ibunya Abhi *uni ku* dan Dhaniswara Abhimanyu Al Rasyid

Terhitung dari awal minggu November, weekend emang selalu diruamh, kasur dikamar kost gak eprnah disentuh selama weekend dibulan November. November emang bulan keluarga, bulan dimana canda dan tawa, kerinduan yang mendalam pada keluarga terbaya double dengan air mata yang begitu banyak tumpah di Oktober.

November, makasih.. Makasih udah menjadi pengobat Oktober yang begitu terasa pahit ku rasa. November Manis, November Keluarga.. Makasihh.. :*

Love Them
My Family My spirit..